Thursday, April 15, 2010

Ikan Patin Masak Gulai Asam Rebus Dengan Belimbing




Assalamualaikum......
Semua orang tau akan keenakkan daging ikan patin ini. Kalau kita beli di pasar misalnya, rasa ikan patin ini jauh berbeza dengan ikan patin yang ditangkap sendiri di sungai. Sebenarnya resepi ni dah lama aku buat tetapi cuma masa saja tidak mengizinkan untuk dimuatkan disini.
Ikan patin ini aku dapatkannya melalui kiriman dari Abang Kadir, ipar kepada birasku yang tinggal di Mersing. beliau gemar sekali pergi memancing di Kuala Sungai Endau Rompin dan hasil yangditangkapnya sangat-sangatlah lumayan. Hobbynya memang memancing dan berburu ayam hutan.
Ikan Patin ini aku cuba masak asam rebus dengan belimbing buluh dan rasanya memang sedap sekali.
1 ekor ikan patin
5 ulas bawang merah
3 ulas bawang putih
3 tangkai cili merah
5 tangkai cili padi
halia sebesar ibu jari
kunyit sebesar jari kelengking
Kesemua bahan ini ditumbuk halus
Masukkan kesemua bahan-bahan tumbuk ke dalam periuk dan bubuh air. Bila kuah hampir mendidih masukkan asam jawa dan sekeping asam gelugur bersama-sama ikan. Bila kuah mendidih masukkan buah belimbing yang dibelah dua bersama-sama dengan secekak daun kesum. Siap untuk dihidang.

Tuesday, April 6, 2010

Mashed potato buatan sendiri

Salam semua....... bila tanya anak-anak suka tak makan mashed potato.....tak ada yang cakap tak suka....kalau boleh hari-hari nak makan..... Kita yang tua ni pun suka sangat dengan makanan macam ni. Apa kata kalau kita lepas buat roast chicken, minyak-minyak yang meleleh dari ayam itu jangan dibuang. Itulah yang digunakan untuk membuat gravy bagi kentang lenyek. Mudah saja cara membuatnya. Oh ya semasa kita membuat roast chicken, kepala ayam, kaki dan leher ayam yang kita kerat itu kita rebuskan saja dan simpan sebentar air rebusan itu kerana ia boleh dijadikan stok untuk gravy mashed potato.



Lebihan minyak dan jus yang keluar dari ayam semasa kita membakarnya kita kumpulkan


Bubuh di dalam jug dan disini kita dapat lihat antara minyak dan jus ayam itu terpisah



Panaskan periuk dan cairkan butter kemudian masukkan minyak ayam roast tadi. Bila hampir mendidih masukkan tepung gandum sedikit demi sedikit sehingga agak pekat dan berwarna kecoklatan tetapi jangan sampai hangus, kemudian kita tuangkan jus ayam roast pula. Kacau jangan berhenti. Bila rasa agak pekat kita tuangkan air rebusan ayam secukupnya. Kacau lagi dan bila kuah memekat baru matikan api.



Inilah gravy untuk mashed potato dan boleh juga digunakan untuk ayam roast





Tuang ke atas kentang yang sudah dilenyak. Kentang jenis russet paling baik untuk membuat mashed potato. Kita hanya potong dua kentang tersebut dan rebuskannya bersama garam. Apabila telah empuk toskan airnya dan kemudian masukkan semula ke dalam periuk, panaskan dengan api kecil dan lenyekkannya sehingga hancur, tuangkan sedikit butter dan susu segar serta sedikit oregano. Gaul rata dan matikan api.

Herb Stuffing Roast Chicken







Memasak makanan kegemaran keluarga adalah satu kebahagiaan buat seorang ibu apabila anak-anak amat menghargainya. Hilang segala lelah dan penat apabila hidangan yang dihidangkan dapat dinikmati sepuasnya oleh keluarga tersayang..... dan itu adalah hadiah yang amat berharga bagi seorang ibu.

Ayam roast bersama mashed potato merupakan hidangan kegemaran kedua anakku dan suami serta ibuku. Dua ekor ayam sekali makan sudah cukup mengenyangkan mereka. Akupun suka masak masakan ini kerana mudah dan menjimatkan tenaga.












Pelbagai roast chicken yang boleh kita cuba untuk keluarga tersayang dan pelbagai jenis yang telah aku cuba. Disini aku ingin berkongsi dengan rakan-rakan, Roast Chicken yang amat mudah dan ringkas.






Herb Stuffing Roast Chicken









1 sudu besar thyme
1 sudu besar oregano
1 sudu besar sage
1 sudu besar black pepper
garam secukupnya
susu segar secukupnya
roti secukupnya
butter secukupnya

Butter yang telah dicairkan secukupnya (campur kesemua bahan ini didalam butter yang telah dicairkan dan tuang susu segar)


Masukkan roti sehingga bahan ini menyerap dan lipat 4 roti tersebut



Sumbatkan roti ke dalam perut ayam yang telah dicuci dan dilap dengan kitchen towel lalu dijahit kemas



lebihan herba tadi kita masukkan ke dalam kulit ayam keseluruhannya bersama beberapa ulas bawang putih. perap selama 1 jam

Ayam yang telah disumbat dengan roti hendaklah dijahit kemas dan diikat kaki dan kepaknya bakar sehingga ayam masak



Hidangkan ayam bersama sayur-sayuran dan tuangkan gravy keatas ayam



Ayam roast ini sedap dihidangkan bersama mashed potato dan sayuran dan hidangkan panas-panas untuk dinikmati bersama keluarga tersayang


Thursday, April 1, 2010

Anugerah Allah ....Alessya Sofea

Anugerah Allah .... Alessya Sofea

Masalah pembuangan bayi, masalah penderaan seksual dan penderaan fizikal kanak-kanak semakin berleluasa di negara kita hari ini. Saban hari kita mendengar berita yang sangat menyayat hati dan menyedihkan itu. Masalah ibu tunggal yang ditinggal suami ataupun melahirkan anak tidak sah taraf juga semakin beleluasa.
Baru-baru ini kita mendengar bagaimana seorang ibu kehilangan anak gara-gara dibunuh dan diseksa oleh teman lelakinya sendiri. Sejauh mana tindakan dan peranan kita sebagai masyarakat dalam membendung kes-kes seperti ini. Nampaknya pihak atasan lebih berminat dalam bab pergolakan politik dari membendung gejala yang semakin membimbangkan ini.
Saban hari aku, suami dan teman-teman sekerja asyik membincangkan hal-hal sebegini dengan perasaan marah dan meluat. Jauh di sudut hati berdoa agar semua ini akan selesai segera dan negara akan aman seperti hari-hari kanak-kanakku yang penuh keriangan dan kegembiraan. Aku berdoa agar semua kanak-kanak di dunia ini akan hidup seperti waktu kita dulu-dulu walaupun jauh dari kemewahan dan kemodenan.
Kurniaan Allah hanya Allah saja yang berhak memberi kepada sesiapa hambanya yang dikehendakinya. Bila anak-anak mulai meningkat usia, aku dan suami terasa kerinduan pada tangisan dan kerenah anak kecil. Untuk mendapatkan anak lagi..... adalah mustahil dengan keadaan kesihatanku kini. Maha suci Allah yang tidak pernah jemu mendengar rintihan dari hambaNya..............
Pulang dari outstation hubby memberitahu ada seorang ibu tunggal hendak memberikan anaknya yang berusia 5 tahun kepada sesiapa yang berminat untuk dipelihara. Ya Allah bagai orang mengantuk disorongkan bantal. Aku melihat suami wajahnya ceria dan aku tanpa memikir apa-apa bersetuju 100% untuk menjadikan kanak-kanak itu sebagai anak peliharaanku. Kami berbincang semula bersama mertua, ibuku, abang kakak disebelah kedua-dua belah pihak dan ibu mertuaku dan ibuku sangat bersetuju demi masa depan anak kecil ini. Ada sedikit rasa tidak setuju di sebelah adik beradik suamiku namun hanya seorang saja dan akhirnya terpaksa dia akur juga dengan kehendak kami. Pada mulanya anak-anakku seakan tidak bersetuju. Si kakak dengan muka masam membantah dan si Adik menangis teresak-esak sehingga tertidur tidak mahu.
Selepas menghantar kakak ke tution kami segera ke rumah pengasuh yang menjaga kanak-kanak itu dan berunding, namun kata pengasuh kanak-kanak itu sehingga kini dia masih belum dapat menghubungi ibu kanak-kanak itu. Rupa-rupanya pengasuh kanak-kanak itu adalah merupakan ibu saudaranya sendiri. Syukurlah bukan orang lain juga. Aku meminta izin untuk membawa kanak-kanak itu ke rumah ku sehingga hujung minggu ini untuk berkenal mesra dengan keluarga kami. Syukur kerana ibu saudaranya membenarkan dan kami berbincang untuk menghubungi ibunya untuk kami pelihara anak ini menjadi anak kami.
Bila pulang dari tution, anakku yang sulung si kakak nampaknya suka dan sayang kepada kanak-kanak ini begitu juga dengan anakku yang lelaki. Alhamdulillah aku memanjatkan syukur kepada Allah. Ku bawa kanak-kanak ini ke rumah mertuaku, berjumpa dengan keluarga sebelah suamiku dan mertuaku juga kelihatan gembira, begitu juga dari sebelah pihakku. Riuh sekampung aku dengan kegembiraanku ini.
Pagi tadi aku segera menghubungi Jabatan Kebajikan Masyarakat dan aku mahu mengetahui cara bagaimana mengambil hak penjagaan anak angkat. Lega hatiku dengan segala keterangan yang diberi. Rupanya cetek sungguh pengetahuanku tentang ini. Pada awalnya aku bercadang untuk mengambil anak ini dan memutuskan hubungan terus ibunya dan anaknya kerana aku bimbang nanti dia akan mengambil semula anaknya nanti dan aku pasti akan kehilangan kanak-kanak ini. Atas nasihat dari Jabatan Kebajikan Masyarakat, aku tidak berhak membuat begitu kerana hubungan antara ibu dan anak kandung tidak boleh diputuskan dan hukumnya berdosa besar. Insaf aku dengan nasihat pegawai yang bertugas.
Lantaran itu aku membuat keputusan untuk mengambil juga kanak-kanak ini sebagai anak peliharaanku dan membenarkan ibunya berjumpa dengan kanak-kanak ini kerana hubungan antara ibu kandung dan anak sampai ke akhirat, jadi aku cuma menjadi ibu peliharaan baginya saja dan segala makan pakai, persekolahan, perubatan, keselamatan dan segalanya adalah di dalam tanggunganku dan ku anggap semua ini adalah amal jariah ku kepada ibu tunggal itu dan jika diiizinkan aku memeliharanya ibunya boleh datang pada bila-bila masa menjengoknya. Kasih ibu sampai ke syurga kasih ibu kandung di dunia saja dan aku kena akur dengan fitrah ini. Cuma aku memohon pada Allah aku diberi kekuatan dan ketabahan dalam memelihara kanak-kanak ini dengan penuh kasih sayang dan keimanan.
Hadirnya Alessya Sofea dalam keluarga kami adalah satu anugerah yang tak terhingga bagiku, suami dan anak-anakku. Semoga Allah memberi keizinan untuk aku memelihara anak kecil ini dengan penuh kasih sayang jiwa dan ragaku. Amin...........